Jul 21

Asia Waste to Energy Congress 2016

Event Background

The global WTE market is expected to reach USD 37.64 billion by 2020, according to a new study. Strong shift in trend towards energy security around the world coupled with decreasing landfill area is expected to remain a key driving factor for the global WTE market. Government support in the form of tax benefits and government subsidies are also expected to have positive influence on the market growth.

Asia Pacific is expected to register highest growth rate,Increasing industrial waste in China and India on account of growing industrialization rates coupled with government initiatives to promote sustainable energy generation is expected to drive the regional market. Low cost technology development in China and India is expected to pose challenge to established companies.

The Indian Government has recognized waste to energy as a renewable technology and supports it through various subsidies and incentives. The Ministry of New and Renewable Energy is actively promoting all the technology options available for energy recovery from urban and industrial wastes. MNRE is also promoting the research on waste to energy by providing financial support for R&D projects on cost sharing basis in accordance with the R&D Policy of the MNRE.  In addition to that, MNRE also provides financial support for projects involving applied R&D and studies on resource assessment, technology up-gradation and performance evaluation.The official said for making solid waste management (SWM) projects viable, there is a proposal to provide market development assistance and the government will also make it mandatory for the state electricity boards to procure power from these units. Besides Central Electricity Regulatory Commission (CERC) is also working to determine the tariff for the power generated from waste-to-energy plants to boost their financial viability. In order to improve the scope for waste-to-energy projects, the official said Power Ministry is in the process of amending the Electricity Act-2003 to include a provision for State Electricity Discoms to mandatorily purchase all power generated from municipal solid waste. A proposal to this effect is likely to come up before the Cabinet soon. CERC is also working on determining a generic tariff for solid waste-to-energy projects.Determination of generic tariff will boost the financial viability of waste-to-energy plants in the country.

As per estimates by the urban development ministry, about Rs.65,000 crore of public and private investments will flow into city waste management, cleanliness and waste-to energy projects over the next three years.The central government is giving Rs.15,000 crore to municipal corporations over the next three years under the Swachh Bharat Mission for cleanliness, waste-management and waste-to energy projects. It has also requested these bodies to give priority to these projects while utilising the cash transfers that they get from central government as mandated by the 14th Finance Commission. These allocations, together with private partnerships, could result in an investment of about Rs.65,000 crore in these projects.Private firms looking for guaranteed returns from micro power plants have set sights on projects to generate electricity from municipal refuse.

As many as 24 wteprojects to produce 233MW are currently in different stages of construction and five projects of 79MW have already been tendered, adding up to a total of 312 MW. Once all this capacity comes on stream, India’s waste-to-energy capacity will go up by six-fold from the current 53MW produced from five such projects.New wte energy capacity is coming up in places like Nalgonda district and Greater Hyderabad Municipal Corporation in Telangana, Bawana and Kidwai Nagar in Delhi, Jabalpur and Indore in Madhya Pradesh, Pune and Kolhapur in Maharashtra, Pallavaram in Chennai, Allahabad and Agra in Uttar Pradesh and Bathinda and Jalandhar in Punjab.Hyderabad, Pune, Indore and Rajkot have floated tenders for new projects which are to be completed early in 2018.

China’s waste incineration sector has experienced rapid growth from 2011 to 2015-a period encompassing the government’s 12th five-year plan. Chinese wte energy plants that have either been operational or under construction are expected to number over 300 by the end of 2015.According to the 12th five national urban msw treatment facilities construction plan, the target total size of incineration project is 307,200 tons / day.Although in the end of 2015, the national total incineration capacity was 233,000 tons / day, but the size of the project under construction is still about 10 thousands tons / day,complete the construction scale planning basically.Planning completion is mainly due to the capital market’s high interest.Currently, most of the city and  the county’s solid waste can be effectively collected,disposed in waste incineration power plants and landfill.But  there are still gaps in waste disposal facilities, the new facility is still one of the main tasks of the current and the next five-year plan.In accordance with national planning, the national MSW incineration capacity in 2020 will exceed 400 thousands tons / day in 2025 up to 500 thousands tons / day.100 New waste incineration power plants needs to build in the next 5 years, then the Chinese demand for incineration facilities will reach a relatively stable status.But the amount of accumulation and qualitative improvement are quite important, particularly formal implementation of waste incineration emissions new standards for operation of the facility put forward higher requirements, facility upgrades will be important elements of the next five years, China’s solid waste disposal facilities (sanitary landfills landfill, incineration plant) construction and development is very fast, a number of construction and operation of the facility has a large room for improvement,there are some early construction incineration plants need to be upgraded or reset.

As “Thirteen Five Year Plan” (draft), food waste treatment capacity to reach 75,000 tons / day by the end of 2020.compared to 30,000 tons / day in the 12th 5 planning,this figure means that food waste treatment capacity will be doubled in the next five years,food waste treatment industry will usher in the great development space.If we produces 100,000 tons per day as 12th 5 period,the size of the market will reach 20 billion RMB after the collection and transportation system are completed,The disposal project construction market will reach 50 billion RMB- 100 billion RMB in case of investment by 0.5 million RMB-1 million RMB /ton.

Recently the government released “MSW incineration operation regulatory standards CJJ/T212-2015″ and “Solid waste incineration plant maintenance procedures” China’s 13th Five-Year Solid Waste Treatment Plan framework will be released soon as well.MSW disposal market investment space is around 100 billion RMB during the 13th 5 years in China.

Singapore’s sixth waste-to-energy plant will be able to incinerate 3,600 tonnes of waste and generate 120 megawatts of electricity per day.

Thailand Prime Minister Prayut Chan-o cha has put solid waste management on the national agenda in a bid to address the country’s solid waste disposal problems.The Ministry of Natural Resources and Environment is to draw up a plan to manage solid and hazardous waste in the country while the Interior Ministry will be responsible for its implementation.Interior Minister General Anupong Paojinda said the authorities did not have proper and sustainable guidelines on garbage management in the past, which is why 30 million tonnes of waste has been accumulated. Thailand would need up to Bt1 billion to properly dispose it,the government was looking into the Private Investment in State Undertakings Act to see if it can get the private sector to invest in waste-to-energy power plants.Thailand currently produces 70,000 tons waste per day, waste disposal has become a major environmental problem.Thailand needs to build more than 90 waste incineration plants at least as per day plant process 600 tons.adviser to the Thai Prime Minister and Deputy Secretary General of the Energy Regulatory Commission of Thailand Akanit said, as an agricultural country, msw generation help Thai people to resolve msw issues,bring good economic and environmental effects as well.

Accelerating progress in waste-to-energy,responding to increasing energy demands,the Indonesian government recently set itself a target of producing 35,000 megawatts ( MW ) of power to support economic growth of 7 percent per annum, an objective which requires an estimated US$35 billion in investment over the next five years.It said that given a positive legal and regulatory environment for investors, which the new Presidential Regulation No. 38/2015 on public private partnerships will help to foster, the future looks bright for WTE projects in Indonesia and their ability to contribute to this challenging target.

The country is generating and will continue to generate the types of waste required for waste-to-energy and its climate provides the right conditions for the waste to break down and produce the gas needed to generate electricity.

Malaysia is gradually experiencing scarcity of available land for development. As such, the local government is currently looking into the possibility of employing high-end and large-scale incineration processes to address this issue. MSW as a combustion source for thermochemical conversion application, represents a two-pronged approach in solving its disposal dilemma as well as providing a source of energy fuel.  In Malaysia, energy recovery initiatives are focused on application of waste-to-energy (WTE) as well as refuse-derived fuel (RDF) technologies. Aspects regarding MSW landfill gas capture and energy generation are also discussed since they may directly influence (or potentially compete against) the widespread adoption of RDF technologies. A relatively successful RDF pilot plant in Malaysia is highlighted as a case study. It is deemed that application of large-scale incineration technologies in Malaysia is inevitable as opening of new landfill areas will ultimately cease in the future.

Hong Kong is facing a mounting waste crisis, plans to use traditional ‘mass burn’ thermal treatment for its first planned waste to energy facility and steer clear of advanced technologies such as plasma gasification,the Hong Kong government has chosen a moving-grate system for its planned 3000 tonne Shek Kwu Chau waste to energy facility,the delegates of the fact finding tour also studied plasma gasification.

Australian waste-to-energy market is poised for significant growth.With the first specific energy-from-waste policy to be finalised by the NSW Energy Protection Agency, municipal solid waste (MSW)-to-energy is expected to pick up pace, with a few projects in NSW and Western Australia already in the works (pending approval or funding). The MSW sector is expected to see strong growth between 2015 and 2020, with installed capacity reaching around 80 MW and MSW treatment capacity about 12 million tonnes per annum by 2020.

The incentive feed-in-tariff in Vietnam for renewable power generated from solid waste treatment-to-power plant was set at 10.05 UScents per kWh.Some Chinese firms are building wte prjects there.Many Japanese investors are awaiting clearer investment incentives from the Vietnamese government before they engage in waste-to-energy projects in Vietnam,implementing one waste-to-energy project in Hanoi, with the total investment capital of $29.2 million, and has plans to build other two projects of this kind in Ho Chi Minh City. The city-based first plant will cost $70 million, with the second cost at $8 million.Australia firm plans $520mln waste-to-energy plant in HCMC.

Myanmar’s first waste to energy plant is on track for commissioning by 2017,The 700 kW plant will be located in Yangon City, and is planned to burn 60 tonnes of waste material per day. Yangon’s mayor, U Hla Myint, was quoted as saying that around 300 kW of the plant’s output is to be exported to the national grid. Some Chinese companies plan to build the wte plants in Cambodia.

Based on the previous four year’s successful event, to explore waste to energy industry ‘s future development strategy, exchange the domestic and international latest and most environmental friendly waste to energy technology, share the successful experience of domestic and international enterprises in waste to energy industry, hereby Asia Waste to Energy Congress 2016 will be scheduled on this 28th-29th Sep in Shanghai.

We sincerely invite you taking the time to attend the ” Asia Waste to Energy Congress 2016 “, share with us your views and suggestions concerning the waste to energy. We look forward to provide a platform for the entire waste to energy supply chain, promote the policy complement, business cooperation, networking the technology as well, make a contribution for the energy efficient environmental friendly waste to energy industry. Looking forward to your support and attendance !

Key Features:

  • Gain latest information on policies across the Asian Pacific countries
  • Understand the economics of Waste to Energy in the region
  • Learn what investors need to make a project bankable
  • Debate challenge and opportunities with investors,funders and advisors
  • Assessing how WtE markets are developing in the region
  • Assess new technologies in recycling, sorting and Waste to Energy
  • Assess the market opportunities for advanced conversion technologies and their outputs
  • Debate the future of the emerging waste conversion market with industry leaders
  • Benefit from technical expertise insight from some of the industry’s leading technology providers
  • Take part in robust discussions and share best-practice with senior-level opinion-formers
  • Network and do business with the leading WtE projects owners in the region
  • Discover new commercial opportunities in 2017 and beyond
  • Position your company at the forefront of the emerging WtE industry in Asia

For registration and more information please visit the conference website at: www.broadersinc.com/awtec2016


Jul 17

Polemik Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa)

Beberapa hari ini beredar di media sosial ajakan untuk mendukung judicial review terhadap peraturan presiden No. 18/2016 tentang Percepatan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di 7 kota/provinsi: Jakarta, Tangerang, Bandung, Semarang, Makassar, Surabaya, dan Surakarta. Seruan itu berisi kekhawatiran bahwa sampah kota yang dibakar akan memberikan dampak buruk terhadap kesehatan dan lingkungan, dan bertentangan dengan kondisi di Indonesia, regulasi yang ada, dan lain sebagainya.

Sekilas, publik tentu akan langsung bereaksi ikut menentang Perpres tersebut, dan terbukti dari beberapa grup yang saya ikuti, re-tweet dan ajakan untuk mendukung semakin bergulir. Meskipun tetap ada juga yang tidak ikut re-tweet dengan berbagai alasan atau tidak menanggapi sama sekali. Memang demikian adanya media sosial saat ini.

Sebagai individu yang senang belajar tentang sampah, khususnya sampah kota, saya tergelitik untuk menanggapinya. Mudah-mudahan bisa memberikan pandangan yang lebih berimbang.

Pertama, perlu dimengerti terlebih dahulu bahwa yang dimaksud pembakaran sampah dalam Perpres bukanlah pembakaran terbuka seperti jaman dahulu nenek kakek kita membakar sampah di halaman. Atau pembakaran tertutup dengan tungku seperti di rumah sakit atau crematorium yang kapasitasnya kecil dan masih dilakukan feeding (sampah masuk) secara manual. Pembakaran kapasitas kecil semacam ini justru tidak lagi direkomendasikan untuk sampah kota dan terbukti banyak menemui kegagalan (BPPT, 2003).

Pembakaran yang dimaksud dalam Perpres adalah teknologi tinggi yang harus aman, baik prosesnya maupun abu dan emisi gas buang nya. Pembakaran sampah yang dimaksud dilakukan juga di banyak negara termasuk negara tetangga Singapura yang terkenal sangat bersih, dan sedikitnya berfungsi ganda: mengurangi volume sampah hingga tinggal abunya, dan menghasilkan tenaga listrik. Kapasitasnya minimal 1000 ton sampah per hari, dan listrik yang dihasilkan mampu mencapai 10 MW. Bangunan fisiknya mirip seperti mal yang banyak dijumpai di kota besar. Bukan investasi yang sedikit, karena penyedia teknologi nya wajib memiliki lisensi internasional, dan operator nya harus memiliki kompetensi tinggi. Hampir sepertiga dari investasi dialokasikan untuk memastikan emisi gas buang, termasuk dioksin yang sangat ditakutkan itu, aman. Menurut Internasional Solid Waste Association (ISWA) pada laporannya tahun 2013, tercatat lebih dari 1200 PLTSa beroperasi di lebih dari 40 negara di seluruh dunia.

Di Indonesia, pengembangan PLTSa sebenarnya juga bukan hal yang baru. Tahun 1980-an, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) melakukan Studi Kelayakan PLTSa untuk DKI Jakarta. Teknologi thermal pun telah dipilih untuk Intermediate Treatment Facility (ITF) di Sunter, dan proses lelang investasi pun telah dimulai. Demikian pula dengan Bandung. Berbekal kepahitan paska darurat sampah di kota tersebut, dilakukanlah proses lelang PLTSa untuk lokasi Gedebage. Namun proyek-proyek investasi ini tidak berlanjut hingga saat ini, karena berbagai kesulitan yang ditemui.

Kedua, publik juga perlu menyadari bahwa permasalahan sampah kota di Indonesia semakin pelik dan genting, sehingga urgensi untuk teknologi tinggi yang mampu menangani tingginya volume sampah semakin mendesak. Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) sampah di kota-kota metropolitan semakin penuh, padahal lahan semakin terbatas. Jika estimasi setiap orang menghasilkan ‘dosa’ 0.5 kg sampah per hari, maka Jakarta menghasilkan 6000 ton per hari, membutuhkan lebih dari 1000 trip truk sampah, untuk ditimbun di ‘gunung sampah’ seluas lebih dari 120 hektar lahan di Bantargebang.

Bagi kita yang tinggal jauh dari lokasi TPA, mungkin tidak terbayang betapa gawatnya kondisi persampahan saat ini. Tapi ingatkah kita akan tutupnya TPA di Leuwigajah Bandung tahun 2005, yang berdampak pada kondisi kota yang ‘tertimbun’ sampah selama berminggu-minggu hingga ke jalan raya, halaman kantor, sekolah bahkan di depan rumah? Bukan tidak mungkin kejadian itu berulang, khususnya di kota-kota metropolitan dengan penduduk lebih dari 1 juta jiwa.

Instalasi pengolahan sampah skala besar khususnya PLTSa menjadi pilihan logis untuk darurat sampah, karena membutuhkan lahan yang tidak terlalu luas, dan didukung oleh teknologi yang sudah mapan. Pilihan lainnya jika sudah terjadi darurat sampah, adalah peraturan ekstrim bahwa seluruh lapisan masyarakat dilarang (ada sanksi hukumnya) membuang sampah terutama sampah mudah membusuk. Masyarakat harus memastikan untuk mengolah sendiri sampahnya, secara swadaya atau menggunakan jasa pihak lain. Siapkah kita jika ini terjadi?

Ketiga, Perpres ini tidak memberi arti bahwa PLTSa akan serta merta beroperasi dalam 1 – 2 tahun ke depan. Banyak hal yang harus diselesaikan, termasuk studi kelayakan untuk tiap kota/provinsi terpilih tersebut, untuk menentukan go or no go dari proyek PLTSa. Bukan hanya aspek teknisnya, tapi juga kelembagaan dan sosial.

Investasi yang tinggi juga membutuhkan kepastian sumber pembiayaan. Seperti diketahui, meskipun PLTSa dapat memperoleh income dari penjualan listrik, namun biaya pembangunan dan operasional yang tinggi – khususnya jika investasi dilakukan oleh swasta murni – tidak dapat tercukupi tanpa adanya pemasukan dari tipping fee atau jasa pengolahan sampah. Pemerintah masih berpikir ulang untuk memutuskan apakah subsidi dapat dilakukan terhadap proyek PLTSa. Tanpa subsidi, maka retribusi dari masyarakat lah yang harus dikejar untuk memenuhi kebutuhan biaya.

Pertanyaannya sekarang, siapkah kita mereformasi paradigma kita bahwa mengolah sampah tidaklah murah? Tentu banyak pilihan lain yang lebih murah, ramah lingkungan, seperti membuat kompos sendiri di rumah, ikut bank sampah, mendaur ulang, dan lain sebagainya. Tentu, jika penyakit persampahan kita masih sakit ringan dan sedang. Tapi jika sudah stroke, atau kanker, silakan tanyakan pada diri kita sendiri, apakah masih cukup dengan olah raga dan minum suplemen atau antibiotik? Mau tidak mau, suka tidak suka, ikhtiar kita tentu sudah ke level operasi besar, atau kemoterapi, yang memiliki resiko tinggi dan biaya mahal. Demikian juga dengan gawatnya penyakit persampahan kita di kota-kota metropolitan saat ini. Sudah saat nya kita berani ambil keputusan untuk nasib dan masa depan kita bersama. Wallahualam.

Dini Trisyanti

Deputi Peningkatan Kapasitas dan Pendampingan Teknis, Indonesia Solid Waste Association (InSWA)

Direktur, Sustainable Waste Indonesia (SWI)

Apr 28

Waste to Energy in Indonesia Challenges and Opportunities (Laporan dari ISWA Beacon conference, Kuala Lumpur)

Pada tanggal 16-17 April 2015, ISWA bekerjasama dengan WMAM (Malaysia) menyelenggarakan ISWA Beacon Conference 2015 di Kuala Lumpur , Malaysia yang mengangkat isu Waste to energy.

Konferensi ini memfasilitasi berbagai pengalaman terbaik dan pembelajaran terkait WtE dari berbagai negara, dengan focus pembahasan bukan hanya aspek teknis dan teknologi, namun juga tantangan pembiayaan, institusional, dan komunikasi publik. Dengan demikian, peserta konferensi dapat memperoleh jawaban dan solusi terhadap pengolahan dan penanganan sampah yang terbaik untuk negara berkembang.

Secara umum komposisi sampah di Asia rata-rata didominasi sampah yang mudah terurai atau sampah organik diatas 50% disusul plastik, kertas dlsb yang pengelolaanya masih berakhir di landfill, di lain Pihak sampah sebenarnya dapat menjadi sumber daya yang dapat dimanfaatkan menjadi energi. Namun untuk mengupayakan hal tersebut perlu serangkaian usaha agar Waste to energi agar dapat berjalan efektif dan efisien terutama meningkatkan kualitas sumber daya manusia pengelolanya khususnya Pemerintah Daerah Kota dan Kabupaten agar mereka memahami dengan benar aspek-aspek terkait waste to energi yang cukup kompleks dan tidak meninggalkan prinsip Clean first

InSWA sebagai National member of ISWA diundang sebagai salah satu pembicara pada konferensi tersebut yang diwakili oleh Dini Trisyanti sebagai Deputy of Capacity Building and Technical Assistance yang mengangkat tema Waste to Energy in Indonesia, Challenges and Opportunities. dalam paparannya dihadapan wakil dari USEPA, Swedia, Singapore, Bangladesh, Malaysia dll beliau menjelaskan bahwa Indonesia memiliki potensi yang besar untuk mengembangkan waste to enegy dengan didukung oleh peraturan perundang-undangan yang ada. Hingga saat ini Pemerintah Daerah Kabupaten dan Kota di Indonesia belum ada yang mengaplikasikan Waste to Energy dengan serius dalam skala besar. Salah satu kendalanya adalah masalah pendanaan karena secara umum pelaksanaan Wte memerlukan teknologi tinggi dan dana yang cukup besar, selain itu secara sosial kegiatan Wte juga belum mendapat dukungan sepenuhnya dari masyarakat.

Berikut materi presentasi selengkapnya:

KL WtE Conference April2015_InSWA


Mar 24

Aspek-aspek pengelolaan sampah di Indonesia

Feb 12

ISWA Beacon Conference – Waste to Energy Facilities in Emerging and Developing Economies: Challenges and Options

Kuala Lumpur, Malaysia, 16-17 April 2015


Seperti banyak negara lain yang sedang berkembang perekonomiannya, pemerintahan kota – kota di Indonesia juga menghadapi masalah dan tantangan yang sama dalam hal pengelolaan sampah. Meskipun minimisasi sampah telah masuk ke dalam Undang-Undang Sampah No. 18 Tahun 2008, implementasi di banyak kota masih jauh dari ide tersebut. Pengelolaan sampah kota masih terkonsentrasi di TPA (landfill), yang minim pengolahan ataupun pemulihan energi dan daur ulang. Khususnya di kota metropolitan dan kota besar, terbatasnya lahan TPA, pembiayaan, dan kurangnya pelayanan telah semakin kritis dari waktu ke waktu.

Isu Waste to Energy (WtE) sebenarnya telah diperkenalkan di Indonesia sejak 1980-an, ketika pemerintah nasional melakukan studi kelayakan terhadap WtE incinerator sampah kota untuk DKI Jakarta. Hingga saat ini, proyek percontohan aplikasi WtE memang sudah ada, termasuk sistem anaerobic digester dan pemanfaatan gas metana di TPA sebagai energi terbarukan. Meskipun isu WtE sudah sangat populer di Indonesia, namun lebih kepada wacana indah yang realisasinya masih sangat jauh dari harapan; proporsi sampah kota dengan aplikasi WtE masih sangat rendah dibandingkan dengan volume sampah yang ditimbun di TPA.

Indonesia Solid Waste Association (InSWA), sebagai National Member dari International Solid Waste Association (ISWA), bersama dengan beberapa kementerian dan organisasi di Indonesia juga berusaha mendorong WtE. Tantangan institusional, finansial, dan sosial merupakan concern terbesar dalam implementasinya. Namun demikian, InSWA percaya bahwa menjembatani para pengambil keputusan dengan para stakeholder merupakan kunci dalam kolaborasi untuk mewujudkan solusi pengelolaan sampah yang lebih baik.

ISWA Beacon Conference pada tanggal 16 – 17 April 2015 ini memfasilitasi berbagai pengalaman terbaik dan pembelajaran terkait WtE dari berbagai negara, dengan focus pembahasan bukan hanya aspek teknis dan teknologi, namun juga tantangan pembiayaan, institusional, dan komunikasi publik. Dengan demikian, peserta konferensi dapat memperoleh jawaban dan solusi terhadap pengolahan dan penanganan sampah yang terbaik untuk negara berkembang.


Pengambil kebijakan di pemerintah (nasional, provinsi, kota), para perencana, akademisi, konsultan, vendor teknologi WtE, mahasiswa, pelaku bisnis manufaktur, peneliti, pengelola dan kontraktor fasilitas persampahan, LSM, dll.


Agenda kegiatan selama konferensi dapat dilihat pada link berikut:



Biaya termasuk rehat kopi dan makan siang selama pelaksanaan konferensi dan Gala Dinner pada malam 16 April 2015. Biaya registrasi tidak termasuk akomodasi dan transportasi.


ISWA/ WMAM Members* € 430.00 / MYR 1950 € 480.00 / MYR 2150
Non-Members € 480.00 / MYR 2150 € 600.00 / MYR 2700
Low Income Economies** € 430.00 / MYR 1950 € 430.00 / MYR 1950
Students*** € 230.00 / MYR 1000 € 230.00 / MYR 1000

*menunjukkan nomer keanggotaan ISWA saat registrasi

*** tidak termasuk Gala Dinner

1 € (euro) +/- Rp. 14.519,-

1 MYR (ringgit) +/- Rp. 3.546,-

Sumber: Google Finance 12 February 2015


Untuk informasi registrasi dan logistik, lebih lanjut dapat menghubungi:

Sekretariat InSWA

TPS 3R Rawasari. Jl. Rawa Kerbau 5 A, Rawasari Selatan, Cempaka Putih, Jakarta Pusat 10510

Phone. (+6221) 28829500, Hunting (+6221) 46271206, Fax (+6221) 46271207. Email: inswa.org@gmail.com. Website www.inswa.or.id

Informasi selengkapnya dapat melihat link berikut:



Feb 11

InSWA Focus Group Meeting “Waste to Energy in Low and Middle Income Countries”

TPS 3R Rawasari, 5 November 2014

TPS 3R Rawasari, Jakarta, 5 November 2014

Pada tanggal 5 November 2014, Indonesia Solid Waste Association (InSWA) menyelenggarakan forum diskusi yang dihadiri oleh lebih dari 30 orang yang merupakan perwakilan dari kementerian/badan, pemerintah daerah, lembaga swadaya masyarakat, lembaga donor, dan perusahaan swasta. Forum ini juga dihadiri oleh perwakilan dari International Solid Waste Association (ISWA) yaitu Hermann Koller selaku Managing Director dan perwakilan Waste Management Association of Malaysia (WMAM) yaitu Ho De Leong selaku Ketua. Focus Group Meeting ini berlangsung selama 2 jam lebih, dengan difasilitasi oleh moderator Dini Trisyanti dari InSWA, yang juga menyusun dan mensarikan catatan diskusi (minutes of meeting) ini.

Berikut adalah catatan diskusi dari forum ini:

Perwakilan Kementerian ESDM (Ibu Riska) menjelaskan bahwa program WtE dari sampah kota mendapat perhatian utama, dimana dilakukan pilot project Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di Palembang. Project ini berupa pemanfaatan landfill gas di TPA Sukawinatan menjadi listrik, yang saat ini dalam tahap proses lelang. ESDM masih menerima beberapa usulan dari kabupaten dan kota untuk membangun PLTSa, serta lebih mendorong pihak swasta yang ingin membuat PLTSa dari landfill gas.

InSWA (Bapak Guntur Sitorus) menjelaskan bahwa isu WtE sudah sangat populer di Indonesia, namun lebih kepada wacana indah yang realisasinya masih sangat jauh dari harapan. Masih banyak yang beranggapan bisnis WtE menguntungkan karena bisa menjual listrik. Padahal kenyataannya, hasil penjualan listrik tidak sebanding dengan biaya investasi (capex) dan operasional (opex) yang dibutuhkan. Dari aspek pendanaan, menarik atau tidaknya untuk berinvestasi dan bekerjasama untuk implementasi WtE – khususnya incinerator skala kota – masih menjadi permasalahan. Dibandingkan dengan infrastruktur air minum atau jalan, misalnya, investasi di pengelolaan sampah masih sedikit peminat swastanya. Pihak Bank masih perlu benchmark yang cukup untuk dapat meminjamkan dana kepada swasta sector persampahan.

Dari aspek peraturan, kurang adanya harmonisasi antar regulasi. Misalnya untuk skema build, operate, transfer atau BOT, di satu sisi ada tipping fee yang dibayarkan kepada pengelola, tapi disisi lain ada regulasi tentang asset dimana diwajibkan pengelola membayar kontribusi untuk menggunakan lahan pemda. Belum lagi pemikiran yang masih kurang tepat tentang tipping fee. Misalnya dalam desain insinerator di Bandung dengan tipping fee Rp. 350 ribu dikatakan sangat mahal. Padahal nilai itu tidak sebanding dengan harga yang ada di negara lain. Padahal mahal atau tidaknya dinilai berdasarkan teknologi yang digunakan. Proses tender pun sangat berliku- liku, misalnya di DKI Jakarta yang sudah 3 tahun tender tapi belum juga ada pemenangnya.

Hal lain yang juga perlu diluruskan adalah pemahaman WtE yang masih tercampur antara instalasi incinerator skala kota dan instalasi landfill gas. Jumlah 400-an TPA di Indonesia yang sangat banyak sebenarnya sangat berpotensi untuk WtE. Untuk WtE landfill gas, kesulitan juga muncul bagi swasta yang diminta untuk menjamin nilai minimum listrik yang dihasilkan. Padahal gas dari TPA sangat tidak stabil dan pengalaman di Bantargebang menunjukkan over-estimasi potensi yang cukup jauh(16 MW estimasi, realisasi hanya 3-4 MW).

Ditambahkan oleh perwakilan dari DIM, mitra swasta dari Trade Cooperation Facility – Uni Eropa (Ibu Handayani), bahwa selama kurun waktu tahun 2013 – 2016 terdapat beberapa kegiatan WtE di Indonesia, mengajak 6 kota termasuk diantaranya Batam. Study visit ke Amsterdam (Belanda) dan Boras (Swedia) juga dilakukan, dilanjutkan dengan Waste to Energy Week di Yogyakarta. Para technology provider juga telah diundang, dan Bappenas sebagai otoritas terkait Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) juga dilibatkan, serta lembaga pendanaan infrastruktur. Beberapa concern yang muncul diantaranya contoh kasus di Batam tahap Pre-Qualification pun sempat diulang, dan bahwa PLN Batam tidak bersedia mengikuti tariff yang ditetapkan ESDM. Sedangkan di Surakarta sudah 4 tahun tender belum tuntas, karena Pemda menyatakan tidak ingin ada tipping fee, sehingga tidak ada perusahaan yang ingin join. Update terakhir, tender dilakukan ulang dengan spesifik teknologi yang diharapkan adalah thermal, berhubung TPA sudah over capacity. Kompleksitas masalah semakin terlihat karena sulitnya meyakinkan walikota untuk mendukung. Oleh karena itu, disarankan agar menekankan pada merubah mindset para pejabat.

Usulan solusi juga disampaikan, bahwa selain harmonisasi regulasi di tingkat nasional/kementerian, juga perlu adanya kolaborasi di tingkat municipal (kota) untuk memiliki fasilitas WtE regional sehingga lebih menjamin suplai bahan baku sampah. Di Belanda hal ini sudah dilakukan, dimana satu fasilitas incinerator kota digunakan oleh 50-an kota.

Sementara itu, pihak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Bapak Akbar) menjelaskan juga bahwa concern nasional terhadap persampahan telah tertuang di UU No. 18/2008, dimana semua pemerintah dituntun untuk melakukan inovasi dalam penanganan persampahan. Beberapa program yang mendukung hal tersebut adalah Adipura Kencana, Sustainable City (diantaranya Tangerang, Balikpapan, Lamongan, Kota Malang) yang telah melakukan waste to energy.

Direktorat Permukiman Bappenas melalui perwakilannya (Bapak Aldy Mardikanto) menerangkan bahwa arah pembangunan persampahan yang termasuk RPJMN sedang disusun untuk tahun 2015 – 2019. Secara garus besar, 5 tahun ke depan diharapkan target akses sanitasi mencakup 100%, dimana untuk standar pelayanan minimum persampahan 85%, dan 15% untuk wilayah rawan sanitasi rendah. Standar pelayanan tersebut masih seputar cakupan pengangkutan, dan penyediaan landfill. Sering ditemukan di daerah, permasalahan sanitasi bukan karena dana yang kurang, tapi komitmen yang kurang. Namun demikian Bappenas juga mendorong akses yang semakin terbuka informasi bagi Pemda mengenai peluang teknis dan pendanaan dari pihak yg terkait, termasuk WtE ini. Bappenas juga mengkoordinir Pokja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL), dimana hampir seluruh Pemda menjadi anggota, dan sudah ada Strategi Sanitasi Kota (SSK) yang dirumuskan oleh 450-an Kabupaten/Kota.

Adapun Kementerian Pekerjaan Umum (Ibu Anna) menjabarkan bahwa fokus program persampahan mengarah kepada TPA dan fasilitas 3R, ketimbang kepada incinerator. Pemerintah daerah dinilai masih sangat bergantung pada APBD, dan komitmen daerah untuk pendanaan persampahan juga masih minim. Alokasi pendanaan diperkirakan hanya 2 – 5 % saja dari total APBD. PU juga menambahkan bahwa sejak 2007 telah membangun TPS 3R berbasis masyarakat, namun diperkirakan hanya 35% saja yang berjalan dari seluruh lokasi yang dibangun. Terkait incinerator, PU menilai dana operasional dan pemeliharaan yang tinggi masih sulit untuk dijalankan oleh pemerintah daerah.

Permasalahan PLTSa di Bandung dijelaskan secara singkat oleh perwakilan Ikatan Alumni Teknik Lingkungan Institut Teknologi Bandung (IATL ITB) yang juga termasuk dalam jaringan Bandung Juara Bebas Sampah (Ibu Maya). Persoalan semakin rumit karena juga terkait social dan komunikasi. Bukan hanya bagaimana cara berkomunikasi, tapi apa yang menjadi materi komunikasi juga sangat minim diinformasikan dari pemerintah terkait. Saat dilakukan forum untuk membahas masalah ini, terdapat 2 kubu kelompok masyarakat menyuarakan protes dan demonstrasi. Namun hingga di akhir event forum tidak terdapat kesimpulan, dan kesiapan pihak swasta dan pemerintah dalam memberikan informasi khususnya terkait teknologi masih kurang. Selain di Bandung, di Kota Bogor pun muncul penawaran-penawaran teknologi dari investor swasta, yang menclaim dapat memproses sampah dengan sangat menjanjikan dan biaya murah. Disayangkan pula regulasi yang sudah ada masih minim implementasinya, termasuk masih cukup banyaknya TPA yang masih open dumping di Indonesia.

Perwakilan dari PT. PLN (Bapak Andrew Cahyo Adi) menjelaskan bahwa project bioenergy sudah dilakukan terhadap biomass, dan cukup berhasil. Sampah kota, meskipun termasuk bioenergy namun memiliki banyak perbedaan karena menyangkut pelayanan public. Apakah project WtE dari sampah kota dapat menjadi project komersial, sangat penting dan menarik untuk diketahui. PLN juga memberikan tanggapan terkait penolakan teknologi incinerator sampah yang muncul di Bandung. Beberapa alasan penolakan sulit untuk dimengerti, dan lebih kepada kesalahan pemahaman. Misalnya dikatakan adanya masalah di operasional, dimana operator tidak bekerja dengan benar dan dibawah standard. Jika demikian maka yang diperlukan adalah pelatihan dan pembekalan yang lebih baik kepada para operator, dan bukan kemudian mempertanyakan dan mempermasalahkan teknologinya. Toh persoalan operasional lazim terjadi juga di fasilitas persampahan, termasuk TPA Bantar Gebang. Dalam project landfill gas to energy, output energy yang diperoleh ternyata jauh dibawah yang diperkirakan. Selain itu, terdapat juga TPA yang tidak secara eksplisit mengintegrasikan fasilitas pembangkit energi (power plant) dengan produksi listrik (electricity production), seperti klausul kontrak antara pengelola swasta dan Pemprov DKI di Bantargebang. Hal ini tentu membingungkan bagi PLN dalam proses pembelian listrik yang dihasilkan. Hal lain yang juga menjadi pertimbangan utama PLN dalam analisis WtE project nya adalah penggunaan teknologi yang proven, dalam hal ini bukan hanya teruji metodologinya, tapi juga jumlah aplikasi dengan kapasitas yang serupa.

Terkait instalasi pembangkit listrik dan harga listrik, perlu diperhatikan misalnya kekhususan daerah seperti Batam, dan prosedur legalisasi jika terkait subsidi, yang sebagian juga masih dibahas secara internal di PLN. PLN menggarisbawahi bahwa sumber daya energy sangat terbatas, sehingga terwujudnya WtE sangat diharapkan. Informasi yang proporsional mengenai WtE incinerator sangat perlu diberikan kepada masyarakat. Fokus juga diusulkan diberikan kepada kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, agar alokasi sumber daya yang ada dapat diprioritaskan. Forum diskusi juga mengusulkan agar bantuan PLN terkait sanitasi dapat menjangkau Kota/Kabupaten secara lebih luas lagi.

InSWA kembali menambahkan bahwa dengan identifikasi masalah yang semakin lengkap, harapannya tentu langkah yang diperlukan semakin jelas, atau justru bisa berlari kencang mengerjar ketinggalan. Poin terpenting adalah jangan terus menyederhanakan waste energy. Solusi penting pertama adalah aturan main. Diantaranya perlu diperjelas dan dibedakan antara landfill to energy (LFtE) dan WtE incinerator, karena keduanya memerlukan perlakuan berbeda. Misalnya untuk LFtE, perlu aturan main sehingga mindset walikota tentang WtE bukan menganggap sebagai penambah PAD, tapi justru ada alokasi tambahan APBD persampahan karena terkait SOP yang harus ditaati. Sedang WtE incinerator membutuhkan pendekatan edukasi yang extra agar dapat diterima oleh masyarakat.

Solusi berikutnya adalah pendanaan, agar APBD persampahan dan political will menjadi naik prioritasnya. Bantargebang dan Bali adalah laboratorium riil yang menunjukkan bahwa kebutuhan capex dan opex untuk TPA jauh melebihi hasil penjualan listrik dll, sehingga investasi bisnis tidak mungkin berhasil tanpa tipping fee. Teknologi sudah cukup dikuasai oleh tenaga local, namun ketika pengajuan dana kepada Bank, seringkali gagal karena feasibility business nya. Di Bantargebang bisa terjadi investasi swasta karena skema-nya bukan konvensional Bank memberi pinjaman, namun lebih karena kapasitas Bank sebagai pemilik (pembeli) perusahaan operator.

Perwakilan GIZ (Bapak Gan Gan Dirgantara) menjelaskan bahwa terkait WtE, sedang berjalan project VNAMA (Vertically Integrated Nationally Appropriate Mitigation Action), dimana GIZ bekerja untuk menangani efek gas rumah kaca dari pengelolaan sampah. Berdasarkan dialog dengan dan antar stakeholder, diketahui masih adanya ketidakjelasan regulasi terkait WtE, khususnya landfill gas to energy. Concern otoritas teknis persampahan terbatas pada tanggung jawab penanganan landfill hingga menangkap gas metana yang dihasilkan dan melakukan flaring. Padahal gas metana memiliki banyak potensi untuk dimanfaatkan sebagai gas ataupun listrik. Regulasi yang ada masih terkotak kotak di KLH, PU, dan ESDM. Ketiga kementerian tersebut perlu bersinergi dahuiu. Dalam sisi teknis banyak kegagalan, contohnya banyak.

Kota yang bermitra dengan VNAMAs GIZ ada 5, yaitu Kota Kendari, Malang, Pekalongan (Kota dan Kabupaten), Jambi, dan Sidoarjo. Di Kendari dan Malang, pemerintah daerah sudah melakukan upaya pemanfaatan gas dari TPA yang berjalan cukup baik. Kendari memperoleh Adipura setelah sebelumnya berperingkat rendah, sehingga TPA menjadi kebanggaan Walikota yang sering melaksanakan rapat resmi pemda di TPA. Di Malang, gas TPA digunakan sebagai bahan bakar untuk memasak bagi ratusan rumah tangga. GIZ mempelajari bahwa selain kontinuitas gas dari TPA yang sulit terjamin, berdasarkan diskusi dengan PU juga diperoleh informasi bahwa luas sel TPA minimum yang dapat feasible secara finansial untuk LFtE adalah 6 ha. Dari 400 an jumlah TPA di Indonesia, diperkirakan hanya 30-an yang dapat memenuhi kriteria luas tersebut.

Perwakilan APEKSI (Bapak Teguh) menyampaikan bahwa terkait WtE, belum ada program khusus, namun APEKSI pernah memfasilitasi kerjasama antara Kota Palu dengan Kota Boras di Swedia tahun 2012. Secara umum, dalam sektor pengelolaan sampah, peran APEKSI lebih kepada pendokumentasian best practices. Diantara Surabaya dengan program Composting Takakura, Pontianak dengan program LFtE bersama Gikoko, Pekalongan dengan program energi dari ampas tahu, Bogor dengan program biodiesel minyak jelantah, Malang dengan Bank Sampah Kota, dan Padang program pengumpulan sampah yang unik.

Forum diskusi menyarankan agar tindak lanjut hasil pertemuan ini disampaikan langsung dari InSWA kepada Presiden, agar mengurangi jalur birokrasi. Sebagai eksekutor, kementerian akan mendukung jika sudah menjadi kebijakan. Forum juga mengharapkan agar untuk jangka waktu yang lebih pendek dan menengah, InSWA dapat mendorong proses capacity building, khususnya knowledge sharing mengenai teknologi WtE, bahkan juga dalam menyusun masterplan persampahan kota, baik untuk Pemda, Konsultan, Investor, dll. Disampaikan juga bahwa berdasarkan informasi yang ada, KLH saat ini sedang memiliki kerjasama dengan 5 negara (Jepang, Korea, China, Denmark, Polandia) mengenai isu persampahan. Disarankan agar upaya forum ini dapat link dengan pengalaman-pengalaman di negara tersebut. Selain itu, disarankan juga untuk melibatkan forum kota-kota penggiat sanitasi, yang secara rutin memiliki forum termasuk Road Show Sanitation and City Sanitation Summit.

Perwakilan ISWA memberikan sekilas informasi mengenai organisasi ini. ISWA adalah NGO yang sudah berumur 40 tahun dan berbasis di Vienna, Austria, meliputi sector swasta, pemerintah, akademisi, dan praktisi persampahan lainnya sebagai anggota. Saat ini memiliki 41 National Member, salah satunya adalah InSWA sebagai perwakilan Indonesia dan WMAM sebagai perwakilan Malaysia. Dalam forum ini, ISWA menyampaikan program diantaranya (1) Training Course di Bangkok, Thailand yang bekerjasama dengan UNEP, (2) sertifikasi International Waste Manager yang berbasis di Singapore, dan (3) Waste to Energy yang berfokus untuk negara berkembang, yang salah satunya dengan publikasi ISWA Guideline terkait isu ini.
Perwakilan WMAM menyampaikan beberapa pengalaman persampahan di Malaysia. Dimulai tahun 1994, ketika pemerintah Malaysia memutuskan untuk privatisasi pengelolaan sampah, dipayungi Undang Undang, dimana dilakukan tender internasional yand diikuti 51 negara. Dari seluruh peserta, hanya 28 perusahaan yang submit proposal. Di awal, tender dimaksudkan untuk memilih 1 perusahaan pemenang untuk seluruh wilayah Malaysia, namun berubah dan diputuskan pada akhir 1995 menjadi 4 pemenang yang akan bekerja berdasarkan wilayah (Utara, Tengah, Selatan, dan Timur). Tender berada dibawah koordinasi Economic Planning Unit, yang saat ini dikenal dengan UKAS, atau unit Public Private Partnership, dibawah Perdana Menteri.

Tahun 1996, ditengah proses negosiasi antara perusahaan dan pemerintah, pemerintah federal menginstruksikan agar seluruh perusahaan langsung beroperasi, dengan pola interim agreement yang berbasis pembayaran tahunan, dan ditandangani antara perusahaan dan setiap pemerintah daerah. Pola konsesi interim ini menggunakan skema khusus dan cukup rumit – karena tidak bankable – dengan kombinasi management fee bulanan berdasarkan proyeksi biaya actual yang disetujui pemerintah daerah (local authority), pengalihan tenaga kerja dari sector public ke sector swasta, dan trust bahwa pemerintah federal akan menepati janjinya untuk full privatization. Bukan hal yang mudah untuk meyakinkan pemerintah daerah satu persatu untuk mengikuti dan menyetujui skema interim tersebut, namun pada tahun 2003, seluruh wilayah Selatan berhasil mencapai privatisasi penuh.

Permasalahan utama adalah sistem interim yang semula direncanakan 2 tahun menjadi 15 tahun, dimana selama waktu tersebut dilakukan negosiasi panjang dengan EPU terkait negosiasi tariff, menyetujui KPI, dll. Tidak heran jika dari 4 perusahaan pemenang, hanya 2 (wilayah Pusat dan Selatan) yang berhasil bertahan. Namun pelajaran terpenting adalah adanya Undang- Undang yang mendorong federalisasi sistem pengelolaan sampah, yaitu pengalihan fungsi pengelolaan sampah yang semula dilakukan pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah federal. Sistem ini jauh lebih baik karena banyak pemerintah daerah yang tidak mampu memenuhi kebutuhan pembiayaan, sehingga federalisasi – dibawah lembaga baru ‘Kebadanan’ – memungkinkan subsidi silang. Setelah melewati masa interim yang panjang, pada tahun 2011, dimulai konsesi penuh kepada swasta untuk jangka waktu 20 tahun lebih. Proses privatisasi dan federalisasi pengelolaan sampah di Malaysia ini didukung oleh DANIDA.

Terkait Waste to Energy, pemerintah Malaysia memiliki kebijakan terkait insentif renewable energy. WtE sulit diwujudkan sebelumnya dengan sistem BOT, karena capex dan opex yang tinggi. Sedangkan umumnya local authority tidak mampu membayar tarif diatas 30 ringgit per ton. Oleh karena itu saat ini pemerintah federal sedang menangani proses tender 3 project WtE. Namun penyelesaian permasalahan pendanaan ini tidak dibarengi dengan dukungan masyarakat, yang masih bermental Not In My Back Yard (NIMBY), sehingga melatarbelakangi direncanakannya ISWA Beacon Conference di Kuala Lumpur yang akan datang.
Dalam catatan akhirnya, ISWA sangat mengapresiasi seluruh stakeholder yang terlibat dalam diskusi forum ini, dan menyadari dinamisnya permasalahan persampahan khususnya WtE di Indonesia. Untuk itu, peran Indonesia sangat diharapkan dalam ISWA Beacon Conference mengenai Waste to Energy yang akan dilaksanakan pada 16 dan 17 April 2015 di Kuala Lumpur, Malaysia. InSWA dalam penutupan forum ini menggarisbawahi pentingnya peran pengambil keputusan di high level agar secara nasional prioritas WtE khususnya kebijakan dan pendanaan memiliki kejelasan bagi para pelaksana teknis di daerah. Diharapkan para peserta forum ini dapat terus terlibat dalam tindak lanjut dan juga forum diskusi yang akan dilaksanakan selanjutnya.


Terkait Waste to Energy, pemerintah Malaysia memiliki kebijakan terkait insentif renewable energy. WtE sulit diwujudkan sebelumnya dengan sistem BOT,karena capex dan opex yangtinggi. Sedangkan umumnya local authority tidak mampu membayar tarif diatas 30 ringgit per ton. Oleh karena itu saat ini pemerintah federal sedang menangani proses tender 3 project WtE. Namun penyelesaian permasalahan pendanaan ini tidak dibarengi dengan dukungan masyarakat, yang masih bermental Not In My Back Yard (NIMBY), sehingga melatarbelakangi direncanakannya ISWA Beacon Conference di Kuala Lumpur yang akan datang.

Nov 10

11 Tahun InSWA untuk Indonesia

Tanpa terasa 11 tahun sudah InSWA berdiri, pada hari ini kamis 28 Oktober 2014 segenap pengurus dan teman serta sahabat kami berkumpul untuk mengadakan tasyakuran kecil, meski tidak dihadiri oleh sang ketua umum InSWA Ibu Sri Bebassari yang sedang berada di Rumah sakit untuk mendampingi suaminya menjalani operasi, namun kami semua tetap semangat berkumpul untuk melanjutkan cita-cita bersama para pendiri InSWA.

Pada 28 Oktober 2003 di Jakarta, beberapa orang yang memiliki passion dan kesamaan visi untuk mengatasi masalah persampahan di Indonesia mendirikan dan mendeklarasikan Indonesia Solid Waste Association (InSWA). Di usianya yang ke-11 tahun 2014 ini, InSWA telah berkembang menjadi sebuah organisasi yang berbasis profesionalisme agar semakin mampu menghadapi tantangan dan permasalahan persampahan yang semakin berat dan multidimensi.

Sebagai satu-satunya lembaga independen di Indonesia yang konsisten berkontribusi pada isu solid waste di tingkat nasional maupun daerah, maka terhitung mulai Januari 2013, InSWA resmi diterima sebagai National Member dari International Solid Waste Association (ISWA), lembaga induk organisasi solid waste di seluruh dunia yang bermarkas di Wina, Austria.

Organisasi asosiasi yang dipimpin oleh Sri Bebassari sebagai Ketua Umum dan Mohammad Helmy sebagai Wakil Ketua ini diperkuat oleh komposisi dewan pengurus yang memiliki puluhan tahun pengalaman dan keahlian di bidang solid waste, baik perkotaan maupun industri. Para Dewan Pengurus InSWA merupakan ahli senior yang masih aktif terlibat dalam penyusunan regulasi, kebijakan dan program di bidang pengelolaan sampah baik di Indonesia maupun regional. Peran aktif dewan pengurus didukung sepenuhnya oleh sekretariat dan para periset muda yang tergabung dalam tim Research Associate InSWA.

Untuk menjawab berbagai problema persampahan di masyarakat, InSWA hadir dengan berbagai program dan kegiatan. Cakupan program InSWA meliputi berbagai level, mulai dari penyusunan regulasi, riset aplikasi, pengembangan kapasitas dan jaringan kemitraan, hingga implementasi sistem. InSWA mengutamakan pendekatan inovasi, sustainability, dan multi-stakeholder dalam menjalankan program-programnya. Diharapkan, inisiasi berbagai program strategis tersebut dapat melahirkan entitas dan kader persampahan baru sebagai anggota asosiasi yang semakin memperkuat InSWA.

Hingga saat ini, InSWA konsisten mengedepankan integrasi multi aspek dalam pengelolaan sampah yaitu aspek hukum, kelembagaan, pendanaan, sosial budaya, dan teknologi. Fokus isu yang menjadi perhatian utama InSWA diantaranya adalah pengurangan sampah di sumber melalui upaya pengomposan yang sudah nyata-nyata dilakukan, baik oleh InSWA maupun oleh banyak daerah, juga melalui Extended Producer Responsibility (EPR), penataan sistem operasional dan penangkapan gas di TPA, dan peningkatan pola penanganan sampah oleh pemerintah daerah. Disamping itu, InSWA juga aktif terlibat dalam perumusan regulasi dan kebijakan sebagai perangkat pendukung implementasi dan operasionalisasi UU No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, baik di tingkat nasional maupun di daerah.

Dalam menjalankan visi dan misinya, InSWA senantiasa berkolaborasi dengan berbagai pihak, baik pemerintah, swasta, LSM, maupun kelompok masyarakat. Beberapa mitra utama InSWA diantaranya adalah Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Pekerjaan Umum, Dinas Kebersihan Provinsi DKI Jakarta, Badan Pengelola Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, Badan Pengelola Lingkungan Hidup Provinsi Bali, Yayasan Kirai, Yayasan Perisai, swasta retailer modern market, swasta manufaktur plastik ramah lingkungan, dan swasta operator fasilitas pengolahan sampah.

Di lingkup internasional, InSWA juga menjalin kerjasama dengan International Solid Waste Association (ISWA), Global Methane InitiativeUnited State Environmental Protection Agency (GMI-USEPA), German International Cooperation Agency (GIZ), dan United Nation of Environmental Program (UNEP).



Jun 10

“Ratu Sampah” : Masterplane Pengelolaan 2012-32 Solusi Atasi Sampah

Jakarta, HanTer – Usai memutuskan kontrak dengan para pengusaha sebagai operator sampah, Pemprov DKI Jakarta  tetap kewalahan menangani sampah di Ibukota. Manajemen pengangkutan sampah belum terbangun sehingga sampah masih berserakan bahkan hingga menggunung di sudut-sudut kota.

Sebenarnya lima tahun terakhir, DKI sudah melakukan  beberapa perbaikan, terbukti tahun lalu TPA Bantargebang terpilih menjadi TPA terbaik di penilaian Adipura dan empat Walikota mendapat Adipura. “Tapi tahun ini lepas semua. Jadi ada kemunduran,” kata Sri Bebassari, Ketua Umum Indonesia Solid Waste Association (InSWA) yang telah menjadi pemerhati sampah DKI  selama 35 tahun.

Sri menambahkan, saat ini TPA Bantargebang masih menjadi tumpuan utama untuk pengeloaan sampah di DKI. Oleh karena itu, semua pihak harus harus menjaga dan memeliharanya agar tetap bisa beroperasi.  “Tapi mungkin perlu didisain ulang karena kapasitas  sampahnya sudah tidak sesuai lagi dengan rencana di kontrak. Tahun 2014 DKI rencananya sudah punya “WC” sampah sendiri” di dalam kota sehinga sampah yang  yang diangkut ke TPA Bantargebang Bekasi sudah berkurang,” ujar wanita yang dijuluki “Ratu Sampah” ini.

Menurut Sri, salah satu rencana instalasi pengelolaan sampah di DKI adalah Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter yang sudah dilakukan proses tendernya dengan kapasitas 1000 ton per hari dengan teknologi Waste to Energy dengan hasil sampingan sekitar 12 MW per hari.

Direncanakan ada tiga ITF di dalam kota sehingga yang dibuang ke TPA Bantargebang Bekasi hanya sisanya sekitar 2000 ton per hari atau sekitar 30 % dari 6000 ton per hari.

Sri meminta agar permasalahan sampah di DKI sebaiknya menjalankan perencanaan yang sudah disusun konsultan dalam masterplan (rencana induk) pengelolaan sampah DKI 2012 hingga 2032.

Padahal, rencana induk itu sangat penting sebagai pedoman pemerintah mengatasi persoalan sampah yang kian hari kian menumpuk. “ Ini yang  seharusnya menjadi acuan pembangunan kebersihan di ibukota selama 20 tahun ke depan,” kata Sri.

Sumber : http://harianterbit.com

May 20

FRIC ber kolaborasi dengan InSWA gelar Sandset Music FestiVal

May 16

Jakarta Kewalahan Mengelola Sampah

JAKARTA,  — Pemerintah Provinsi DKI Jakarta masih kewalahan menangani sampah Ibu Kota. Manajemen pengangkutan dan pengolahan sampah belum terbangun dengan baik. Pada saat bersamaan, produksi sampah belum bisa ditekan sehingga sampah berserakan di ruang-ruang publik.

Untuk mengatasi masalah itu, Pemprov DKI mengalokasikan anggaran Rp 1,3 triliun untuk dinas kebersihan. Sebagian besar dana itu dipakai untuk pengangkutan dan pengelolaan sampah di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat. Namun, tetap saja persoalan sampah di Jakarta tidak tertangani maksimal.

Peneliti Jurusan Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Universitas Indonesia, Firdaus Ali, menilai, penanganan sampah bukan terletak pada besarnya alokasi anggaran, melainkan pada konsep penanganan yang tepat. ”Penanganan sampah itu sangat terkait dengan masalah sosial. Sayangnya, partisipasi masyarakat minim, begitu pula dengan sumber daya manusia dan prasarana yang ada,” kata Firdaus, Senin (31/3/2014), di Jakarta.

Dinas Kebersihan DKI Jakarta mengklaim sampah di DKI Jakarta yang diangkut ke Bantargebang berkisar 6.000-6.500 ton per hari. Saat ini tersedia 801 truk, sebanyak 510 truk di antaranya tidak layak pakai. Sebelumnya, 67 persen pengangkutan sampah dilakukan perusahaan swasta. Namun, per 31 Desember 2013, kontrak kerja sama dengan 24 perusahaan pengangkut sampah dihentikan.

Sejak itu, pengangkutan sampah dilakukan menggunakan truk DKI dan sewaan. Namun, jumlahnya tidak sebanding dengan produksi sampah, baik di permukiman maupun tempat umum lain. ”Ini bukti bahwa DKI sangat bergantung pada swasta. Ketika kerja sama berhenti, pemerintah gamang,” kata Firdaus.

Di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, tumpukan sampah menggunung hingga 2 meter. Kepala Suku Dinas Kebersihan Jakarta Selatan Zaenal Syarifudin mengakui, tumpukan sampah itu terjadi karena pihaknya kekurangan truk pengangkut. Di Jakarta Selatan saat ini baru tersedia 75 truk, sementara yang dibutuhkan 99 truk.

Di Kelurahan Bungur, Jakarta Pusat, sisa sampah yang tidak terangkut truk tersimpan dalam 30 gerobak sampah. Rohini (54), petugas kebersihan setempat, mengatakan, sejak awal 2014, truk pengangkut sampah hanya datang pada pagi hari. Sebelumnya, truk itu datang sehari dua kali pada pagi dan sore.

Solusi DKI

Pemprov DKI Jakarta menempuh berbagai cara untuk mengatasi masalah sampah. Salah satunya menyerahkan penanganan sampah di pasar tradisional per 1 April kepada PD Pasar Jaya. Namun, Direktur Utama PD Pasar Jaya Djangga Lubis mengatakan, pengelolaan itu belum dapat dilaksanakan secara mandiri. PD Pasar Jaya masih butuh bantuan dinas kebersihan karena belum punya truk pengangkut sampah di 153 pasar.

Menurut Wakil Kepala Dinas Kebersihan DKI Isnawa Adji, pembagian zona komersial itu akan disahkan melalui keputusan gubernur. ”Harapan kami ada keadilan karena pemerintah tidak lagi menangani sampah di area komersial, tetapi fokus di permukiman warga,” katanya.

Sementara itu, pengolahan sampah di dalam kota terus dikerjakan. Di TPST Rawasari, Jakarta Pusat, pengolahan sampah tetap berjalan meski dana dari Pemprov DKI Jakarta belum turun. Ketua Umum Indonesia Solid Waste Association (InSWA) Sri Bebassari mengatakan, pengolahan sampah organik menjadi kompos dilakukan dengan dana penelitian dari InSWA. Hal itu karena dana dari Pemprov DKI Jakarta belum cair.

Mengubah pola pikir

Terkait dengan masalah sampah, pengamat tata kota dari Universitas Trisakti, Nirwono Joga, mendorong agar pemerintah tidak bergantung pada solusi teknis. Penyediaan truk dan perbaikan tempat pembuangan akhir belum cukup untuk mengurangi produksi sampah.

Pola pikir pemerintah, masyarakat, dan pengusaha juga perlu diubah. ”Menyelesaikan persoalan sampah bukan hanya melalui solusi teknis. Pemerintah dan masyarakat juga perlu mengubah pola pikir mereka. Persoalan sampah harus diselesaikan di sumbernya. Dengan begitu, tidak akan ada lagi persoalan sampah menumpuk,” kata Nirwono.

Masyarakat bisa mulai dengan memilah sampah organik dan non-organik di lingkungan rumah masing-masing. Sampah organik dikelola menjadi kompos, sedangkan sampah non-organik didaur ulang menjadi batako atau produk-produk lain yang bermanfaat. Gerakan seperti ini seharusnya didorong pemerintah. (A07/A14/A03/PIN/MDN/NDY/ART)

Sumber : Kompas.com



Older posts «